China Tutup Paksa Konsulat AS di Chengdu, Bendera AS Diturunkan

  • Whatsapp
China Tutup Paksa Konsulat AS di Chengdu, Bendera AS Diturunkan
Para polisi China berbaris patroli di luar kantor Konsulat Jenderal Amerika Serikat di Chengdu, China, pada Sabtu (25/7/2020). (Foto/REUTERS/Thomas Peter)

SOROT.NET – Kantor Konsulat Jenderal Amerika Serikat (AS) di Chengdu, China, resmi ditutup pada Senin (27/7/2020). Bendera nasional Amerika di kantor tersebut juga diturunkan.

China menutup paksa kantor diplomatik itu melalui perintah yang ditujukan kepada Washington beberapa hari lalu. Tindakan itu sebagai pembalasan atas penutupan kantor Konsulat Jenderal China di Houston.

Bacaan Lainnya

Siaran dari stasiun televisi CCTV milik pemerintah menunjukkan bendera nasional Amerika secara perlahan diturunkan pada Senin pagi. Perang diplomatik kedua negara memanas, di mana kedua pihak saling menuduh membahayakan keamanan nasional.

Pada hari Jumat pekan lalu, pemerintah China memerintahkan kantor misi diplomatik AS di Chengdu harus ditutup. Ketegangan ini mirip dengan perseteruan ala Perang Dingin.

Batas waktu bagi orang-orang Amerika untuk keluar dari Chengdu tidak jelas, tetapi konsulat China di Houston diberi waktu 72 jam untuk menutup kantor tersebut setelah perintah awal dibuat.

Jalan menuju konsulat Chengdu telah ditutup pada hari Senin, di mana polisi dan barikade telah menghalangi jalan.

Pada hari Sabtu, para jurnalis melihat para pekerja mengeluarkan lencana AS dari bagian depan gedung konsulat di Chengdu.

Selama akhir pekan, truk-truk pemindahan memasuki lokasi tersebut dan petugas kebersihan terlihat membawa tas-tas sampah besar warna hitam dari konsulat.

Aksi kemas-kemas para diplomat Amerika itu jadi tontonan warga China. Beberapa dari mereka mengambil foto.

“Penutupan konsulat Chengdu adalah tanggapan sah dan perlu terhadap tindakan tidak masuk akal oleh Amerika Serikat,” kata pemerintah China dalam sebuah pernyataan. Beijing menuduh staf di misi diplomatik Amerika di Chengdu membahayakan keamanan dan kepentingan China.

Juru bicara Kementerian Luar Negeri Wang Wenbin mengatakan kepada wartawan bahwa beberapa staf AS di konsulat Chengdu terlibat dalam kegiatan di luar kapasitas mereka, mencampuri urusan dalam negeri China, dan membahayakan keamanan dan kepentingan China.

Sementara itu, para pejabat Washington mengatakan ada upaya yang tidak dapat diterima oleh Konsulat China di Houston karena mencuri rahasia perusahaan AS serta penelitian medis dan ilmiah.

Ketegangan telah meningkat di antara dua kekuatan ekonomi terbesar dunia di berbagai bidang termasuk perdagangan, penanganan virus corona di China dan pemberlakukan undang-undang keamanan baru yang kuat untuk Hong Kong. Para pejabat AS memperingatkan pemberlakuan undang-undang keamanan di Hong Kong adalah “tirani baru” dari China.

Para diplomat terakhir China meninggalkan Konsulat Houston pada Jumat lalu. Mereka memuat karung-karung besar berisi dokumen dan barang-barang lainnya ke dalam truk, dan melemparkan beberapa ke dalam keranjang sampah.

Beijing mengatakan pada Sabtu bahwa agen-agen AS “secara paksa” memasuki konsulat Houston, yang kata Beijing adalah properti nasional China. Beijing mengancam akan membuat tanggapan yang tepat dan perlu dalam hal tersebut.

Sumber: sindonews.com

Pos terkait